Apakah Aborsi Salah?

aborsi

Moralitas

Alkitab melarang mengambil nyawa orang lain dalam Keluaran 20:13. Meskipun beberapa akan berpendapat bahwa ini entah bagaimana tidak termasuk kehidupan yang belum lahir, Alkitab tidak mengecualikan hidup apapun. Keluaran 21: 22-25 secara khusus membahas yang belum lahir di mana ia memberitahu kita bagaimana kita harus menangani situasi di mana seorang pria melukai “seorang wanita dengan anak sehingga dia melahirkan prematur.” hukuman itu menjadi sesuai dengan cedera dilakukan untuk anak, sampai sebatas “hidup untuk hidup.” Dengan kata lain, jika ia membunuh anak yang belum lahir, maka dengan hukum Perjanjian Lama orang itu harus menderita hukuman mati. Dalam masyarakat hari ini, ini tidak hanya akan melarang aborsi, tetapi juga akan melibatkan ibu dan dokter dalam kejahatan tersebut.

Yesaya 49: 1 adalah klinik aborsi teks yang mendukung: “Sebelum saya lahir TUHAN menelepon saya, dari lahir saya dia telah membuat menyebutkan nama saya.” Allah memanggil Yesaya sebelum ia lahir, menyiratkan bahwa hidupnya dimulai sebelum kelahirannya. Berdasarkan ayat di atas, jelas bahwa hidup dimulai pada saat pembuahan, dan tidak adil mengambil hidup apapun adalah terlarang.

Ilmu

Kehidupan di dalam rahim harus setidaknya sebagai jelas kepada masyarakat ilmiah sebagai “bukti jelas” dari catatan fosil. teknologi USG, 3D / 4D gambar fotografi seperti, dan (lebih baru) bukti DNA membuat tidak mungkin untuk menyangkal realitas kehidupan anak-anak di dalam rahim. Hanya meminta setiap dokter yang telah melakukan janin (prenatal) operasi kompleks pada anak-anak berumur 18 minggu kehamilan.

ibu

Bagaimana dengan argumen bahwa seorang ibu harus memiliki hak untuk melakukan apapun yang dia inginkan dengan tubuhnya sendiri? Nah, ada keterbatasan pada kebebasan kita, dan kami semua senang bahwa ada. Seseorang bebas untuk melakukan apa yang mereka memilih hanya sampai perilaku mereka menyakiti orang lain. Seseorang memiliki kebebasan untuk mabuk, tapi tidak untuk mendorong mabuk karena yang membahayakan orang lain. Seorang ibu hamil tidak berhak menyakiti bayinya yang belum lahir, misalnya, dengan mengambil obat yang akan membahayakan bayi. Demikian juga ia tidak bebas untuk meminta dokter untuk membunuh bayinya yang belum lahir, lebih dari dia bebas untuk meminta dia untuk membunuh bayi atau balita nya.

Pemerintah

Beberapa berpendapat bahwa Konstitusi kita melindungi semua “warga” tapi tidak semua orang yang hidup, dan bahwa seorang anak tidak menjadi warga negara sampai dia lahir. Jika mereka ingin membagi rambut ini, maka kita harus mendefinisikan kembali kewarganegaraan. Jika janin 18 minggu-tua memiliki hak untuk memiliki operasi (selama paruh pertama kehamilan), maka tampak jelas bahwa baik kehidupan dan kewarganegaraan dimulai pada saat pembuahan. Jika anak-anak dari orang asing ilegal, yang bukan warga negara AS, memiliki hak untuk pendidikan umum gratis, pasti anak yang belum lahir memiliki hak untuk tidak dibunuh. Bukankah kita sedikit tidak konsisten ketika pemerintah kita sering biaya pembunuh dari pembunuhan ganda ketika seorang ibu hamil dan bayinya dibunuh, namun itu OK jika ibu meminta dokter untuk membunuh bayinya yang belum lahir?

Hak-hak sipil

Aborsi mungkin rights issue sipil lalu, terutama ketika mempertimbangkan efeknya pada masyarakat Afrika-Amerika. Meskipun Afrika-Amerika membuat hanya sekitar 13% dari penduduk AS, ibu Hitam account selama lebih dari 35% dari semua aborsi. Beberapa 16 juta bayi Afrika-Amerika telah secara sah dibatalkan sejak tahun 1973 – sekitar 1876 setiap hari. Kami telah dibunuh 30% dari populasi kita Afrika-Amerika melalui aborsi legal – bayi genosida hitam.

Kekerasan

Meskipun mati oleh aborsi adalah tindakan terlalu kekerasan, bukan itu yang membuat aborsi yang salah. Aborsi adalah salah karena tidak adil berakhir kehidupan seseorang, terlepas dari tingkat rasa sakit dan penderitaan yang menimpa korban.

Planned Parenthood

Tentu saja Planned Parenthood tidak harus menjual bagian-bagian tubuh bayi dibatalkan, tapi itu hanya konsekuensi dari aborsi. Aborsi adalah salah karena itu pembunuhan, dan penjualan bagian tubuh adalah kejahatan yang terpisah.

Kelangsungan hidup

Pertanyaan tentang kelangsungan hidup tidak harus masuk ke dalam diskusi aborsi. Kelangsungan hidup mengacu pada kemampuan seseorang untuk mempertahankan dirinya sendiri, dan digunakan sebagai gagasan yang kabur ketika bayi mampu hidup di luar rahim; yaitu, tanpa bantuan prenatal. Semua bayi adalah manusia, tanpa memandang usia, dan ditakdirkan untuk berjalan di bumi ini sama seperti Anda dan saya, dan kita semua membutuhkan bantuan dalam satu atau lain cara. Apakah kita membunuh bayi berusia 10 minggu atau bayi berusia 18 minggu yang sudah bertahan operasi, kami telah membunuh seorang manusia baik cara. Kita tidak bisa mengatur beberapa cutoff buatan manusia berdasarkan pendapat seseorang ketika bayi adalah layak. Langkah selanjutnya akan membangun kelayakan sebagai titik di mana bayi tidak membutuhkan bantuan untuk bertahan hidup – mungkin dua tahun, atau lima tahun. Lagipula, dapat berusia dua tahun mempertahankan dirinya sendiri tanpa bantuan? Demikian juga bayi yang belum lahir membutuhkan kami “bantuan” untuk tidak membunuhnya.

iba

Bagaimana kita bisa berpura-pura untuk memiliki belas kasih bagi anak-anak yang kelaparan, tunawisma, atau dalam kemiskinan ketika kita tidak peduli tentang anak-anak di dalam rahim? Bukankah lebih welas asih untuk menolak untuk membunuh seorang anak benar-benar tidak bersalah daripada memberi makan satu kelaparan? Tentu saja, aborsi adalah salah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.