Apakah Berjudi itu Dosa?

Berjudi

Itu jelas merupakan perpecahan di antara banyak orang Kristen dan Gereja tentang manfaat dan kerugian dari perjudian dan apa dosa, bahkan jika ada yang lain, itu menghasilkan. Banyak orang Kristen dan gereja diajar bahwa orang Kristen harus berlimpah hanya karena kita adalah pengikut Kristus, gagasan ini salah dan menyesatkan. Tidak ada dimanapun di dalam Alkitab bahwa Allah memberi tahu kita bahwa jika kita mematuhi Anak-Nya kita akan segera menjadi kaya.

Tidak bisakah Yesus memberitahu banyak orang kaya untuk mempromosikan hal-hal yang mereka miliki, berbagi dengan orang miskin ini dan mengikuti Dia?
Perjudian, menurut perkiraan saya, adalah jiwa kebahagiaan, bernafsu terhadap uang yang kemudian mendorong penghargaan terhadapnya yang digambarkan dalam tulisan suci sebagai akar dari semua kejahatan. Bermain dengan lotere, bingo untuk uang tunai, black jack, judi pada kuda atau jenis taruhan lainnya, dalam kebanyakan kehidupan Kristen adalah sama. Jika Anda berpikir seseorang bukan hanya dosa, maka segala macam perjudian bukan hanya dosa.

Banyak yang dapat mengambil uang yang Tuhan tawarkan kepada mereka untuk kebutuhan sehari-hari, tidak puas dengan itu, bertaruh dengan ini dengan harapan memperoleh lebih banyak, namun begitu mereka menang, itu mungkin masih belum cukup. Mereka mengambil hal-hal yang mereka menangkan, dan membutuhkan. lagi mereka bertaruh dengan itu juga. Kapan sudah cukup. Bisakah tubuh bahagia dengan apa yang dimilikinya? Alkitab memberi tahu kita tidak.

Alkitab menawarkan banyak jenis kebanggaan pada mata mereka serta kesenangan hidup, di mana pria tidak bahagia, dengan emas atau perak, untuk apa yang mereka dapatkan, dan semakin lama mereka memiliki kekayaan lebih besar yang mereka inginkan untuk mencoba dan memenuhi keinginan mereka, untuk menjadi lebih dari apa yang dimaksudkan untuk menjadi. Karena itu manusia yang perlu dipertimbangkan Tuhan? Baik kaya atau buruk, kita semua telah dipikirkan sama persis dengan Allah, karena Dia tidak memedulikan orang lain.

Sebagai pengikut Kristus kita harus puas dalam kondisi apa pun kita berada, saat ini bergantung pada Tuhan untuk tuntutan sehari-hari kita. Ini benar-benar di mana iman kita akan datang untuk bermain. Iman kita berhubungan dengan pandangan kita sendiri dalam suara Allah dan juga keyakinan kita terikat pada iman kita sendiri kepada Allah dan Putra-Nya. Seperti yang telah saya katakan sebelumnya, saya adalah siapa saya dari kasih karunia Allah, dengan makanan dan pakaian yang akan dipenuhi.

Konten; Terburu-buru atau ketenangan pikiran dari kondisi kita; gratifikasi yang membuat pikiran tetap tenang, mengendalikan kritik, pertentangan, atau keinginan lebih lanjut, dan biasanya menyarankan tingkat kenikmatan yang masuk akal. Semakin jauh dari persetujuan Anda tentang Kristus, gereja semakin tidak puas dengan gereja.

Hal yang sama terjadi bersama dengan anak-anak Israel, dalam perjalanan mereka pakaian mereka tidak pernah habis dan jari-jari kaki mereka tidak bengkak, mereka diberi makan dan dirawat, tetapi menjadi tidak puas dengan hal-hal yang tepat ini dan mulai merengek, dan orang-orang Kristen sekarang adalah masih lupa kursus-kursus itu.

Kita harus tahu bahwa kita harus puas di negara mereka, kita harus belajar lagi bahwa tuhan tahu persis apa yang kita butuhkan sebelum kita bertanya. Bahkan orang-orang kafir menginginkan pakaian dan makanan, yang Tuhan tahu, ketika dia memberi makan burung-burung di udara, monster di daerah itu, apakah kita tidak percaya karena Dia peduli dan menangis karena ini Dia akan mengabaikan anak-anak-Nya?

Akankah ada orang Kristen yang miskin? Memang. “Karena kamu selalu membawa orang miskin, tetapi aku belum konsisten.” Siapa yang Beragama atau orang lain yang sangat miskin?

Kualitas hidup semua tergantung pada orang seperti apa yang dinyatakan memenuhi, orang jahat yang bekerja keras dan menganggap dari dewa bapak tidur nyenyak, tetapi orang kaya bermasalah dengan tidurnya, prihatin dengan kelimpahannya diambil darinya . Karena itu, apakah mempertaruhkan dosa? Itu semua tergantung pada siapa Anda bertanya, seperti mepersonal, saya senang dengan apa yang Tuhan berikan kepada saya, kecuali yang lain itu mungkin masalah kesenangan persis apa yang dimiliki orang lain taruhan angka.

Jika Anda diinsafkan dalam hati Anda bahwa bertaruh benar-benar dosa maka itu adalah dosa. Yang lain harus mencari pengetahuan dan bimbingan Tuhan. Tanyakan kepada diri sendiri, apakah perjudian saya mengganggu kemampuan saya untuk berfungsi sebagai Allah atau menarik orang lain ke dalam Kristus? Ini sesudahnya akan menjadi respons Anda, jadi ingatlah apa pun yang Anda berikan kepada Tuhan mungkin akan menjadi tuhan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.