Menonton film membantu pemulihan

Adalah ide yang tidak masuk akal untuk berpikir bahwa film dapat memberikan wawasan tentang masalah hidup kita. Saya awalnya tidak percaya. Konsep ini didasarkan pada gagasan bahwa orang dapat menjadi begitu terperangkap dalam masalah mereka sehingga mereka kehilangan pandangan pada gambaran yang lebih besar. Ini adalah konsep lama bahwa kita dapat melihat solusi dalam masalah orang lain dan tidak dapat memahami atau melihat dengan jelas masalah kita sendiri juraganfilm.

Kita dapat belajar dari film tertentu bagaimana orang lain menangani masalah dan masalah yang sulit.

A Beautiful Mind memungkinkan pemirsa untuk mempelajari lebih lanjut tentang skizofrenia dan pengaruhnya terhadap keluarga, teman, dan rekan kerja.

Orang bisa melihat This Boy’s Life, Kramer Vs. Kramer atau To Kill a Mockingbird jika mereka berurusan dengan masalah pengabaian.

Rocket Gibraltar dapat membantu mereka yang berjuang dengan liburan dan mencari cara untuk memahami mengapa begitu sulit untuk pulang sebagai orang dewasa. Dalam film ini, anak-anak dewasa dikembalikan ke peran masa kecil mereka.

Orang yang kesulitan memahami konsep penyangkalan dapat menonton When a Man Loves a Woman and the Accidental turis.

Ide film Hollywood sebagai pesan penyembuhan dibawa ke perhatian saya oleh Dr Gary Solomon (seorang terapis) yang menulis Resep The Motion Picture. Dia juga menciptakan Terapi Reel. Saya adalah korektor naskah asli Resep Gambar Bergerak dan saya harus menjalani terapi dengan Dr. Solomon. Dalam artikel ini, saya akan membahas masalah yang saya temui dalam terapi dan bagaimana menonton film membantu pemulihan saya.

Saya menemukan bahwa menonton film membantu saya mendapatkan wawasan penyembuhan. Saya menemukan bahwa, terlepas dari kecenderungan saya untuk menghindari efek negatif dari situasi yang sulit atau menyakitkan, saya dapat bersantai dan merasakan aliran gagasan dan perasaan. Saya tidak perlu menolak atau menolak mereka.

Masalah utama saya adalah kecenderungan saya untuk menjadi seorang fixer ketika saya memulai terapi. Saya tidak bisa mengerti bagaimana seseorang yang saya bantu dalam suatu hubungan akan marah. Dr. Solomon menyarankan agar saya menonton film When a Man Loves a Woman. Bintang Meg Ryan dan Andy Garcia. Ryan adalah kepribadian ceria yang membawa energi ke kehidupan Garcia, yang pendiam dan bijaksana. Saat minumannya, yang memicu kepribadiannya, menjadi kecanduan yang berbahaya, dia dan Garcia harus menghadapi kecanduan alkoholnya. Dia mencari pengobatan. Anak-anak Ryan berkelahi saat dia kembali. Garcia tampaknya adalah Ryan, yang mencoba yang terbaik untuk mengelola situasi. Dia hanya menyatakan, “Saya yang sehat di sini; bisakah Anda meninggalkan pecandu alkohol yang sedang memulihkan diri sehingga saya dapat menyelesaikan masalah ini?”

Saya mengerti mengapa pacar saya marah. Untuk memuaskan keinginan saya untuk memperbaikinya, dan untuk merasa baik tentang diri saya sendiri. Saya juga membutuhkan dia untuk tidak dapat menangani masalahnya sendiri. Saya tidak mengizinkannya memiliki waktu dan tanggung jawab untuk solusinya sendiri.

Ketika saya melihat film ini, saya bisa ‘melihat’ dinamikanya. Saya tidak dapat memahami konsep ini setelah dijelaskan kepada saya. Saya memiliki citra diri yang mendarah daging yang berfokus pada memperbaiki orang lain. Kebenaran dari tindakan dan alasan saya diungkapkan kepada saya melalui sebuah film. Ini memungkinkan saya untuk mulai menghadapi masalah dalam menangani masalah saya sendiri dan tidak berusaha menghindarinya.

Masalah lain yang sulit saya pahami adalah bagaimana orang lain menanggapi selera humor saya yang unik. Teman-teman baik telah berulang kali bertanya kepada saya bagaimana saya memahami selera humor saya. Saya mengabaikan saran mereka. Gary kemudian menyarankan saya menonton The Men’s Club. Film ini tentang sebuah kelompok yang memutuskan untuk meniru kelompok pendukung kelompok perempuan. Satu orang tidak bisa mengatasi perasaannya dan menghancurkan ide klub. Pria ini mencoba menyembunyikan perasaannya dengan menyarankan agar para pria pergi ke rumah bordil dan tidak membicarakan perasaan mereka. Saya ditanya karakter apa yang harus saya perhatikan. Itu adalah seseorang dalam kelompok yang tetap diam, membuat komentar aneh dan tidak masuk akal. Banyak dari pernyataan ini benar-benar tidak masuk akal.

Komentar yang sama yang saya senang buat.

Saya akhirnya bisa melihat diri saya sendiri, yang tidak saya sukai. Kesadaran ini berdampak besar pada hidup saya. Sejak itu, saya berusaha membuat orang merasa nyaman dengan saya.

Drop Dead Fred adalah film ketiga yang direkomendasikan Dr. Solomon untuk saya tonton. Drop Dead Fred adalah film yang membawa saya ke tempat yang lebih dalam, lebih menyakitkan dari yang saya inginkan. Dr. Solomon akan bertanya di mana saya telah menempatkan kemarahan saya dalam terapi. Saya tidak dapat mendengarnya meskipun dia tahu saya mendengarkan. Saya tidak dapat mendengar pertanyaan-pertanyaan itu, bahkan ketika saya mendengarkan kaset-kaset dari sesi-sesi itu. Saya memiliki perlindungan dari kemarahan melalui pikiran dan tubuh saya.

Dr. Solomon merekomendasikan Drop Dead Fred. Seorang wanita muda ditinggalkan oleh suaminya. Dia kembali ke rumah untuk tinggal di rumah ibunya dan menjadi lebih tergantung dan kekanak-kanakan. Drop Dead Fred, teman imajinernya, juga ditemukan ketika dia kembali ke rumah. Drop Dead Fred lebih dari sekadar teman bermain imajiner. Fred biasa melampiaskan kemarahannya terhadap ibunya ketika dia masih kecil. Fred kemudian diam-diam merebus, mengolesi kotoran hewan di seluruh karpet putih indah sang ibu, dll.

Leave a Reply

Your email address will not be published.